"This is not about miles, every mountain has its own beauty to climb"

Catatan Perjalanan Gunung Semeru – Birunya Ranu Kumbolo

dear Semeru,

Sebelumnya da cerita seru, pas kita nyari foto digital kemana-mana tapi belum dapet. Padahalku dah coba cari pinjaman ke temen-temen di Surabaya tapi di pake semua, g’da yang nganggur. Annas katane juga cari di Surabaya hasilnya juga nihil. Di Tulungagung ku dah coba cari-cari juga ma temen’e temenku padahal baru kenal, pertama boleh tapi satu hari sebelum berangkat ternyata dipake ma bapaknya. Dasar apes, akhire pake kamera manual aja tapi sebenarnya sayang di Mahameru tuch jarang-jarang bahkan bisa jadi seumur hidup sekali. Kenangan-kenangan indah haruse diabadikan dengan dapet foto yang banyak. Tapi waktu tuch dah berangkat dasar mimpi apa semalam Annas yang juga udah frustasi akhire dapat pinjaman kamera digital’e tetangga padahal dia jarang banget ngomong-ngomong ma tu orang. Dasar orang g’tahu malu, tapi aku acungin jempol dech lo Nas. Hidup Annas!

Rabu, 2 Agustus 2006

Rabu sore jam 14.30 kami berangkat ke Malang, mau nginep di kost’e Aksan biar besok bisa berangkat pagi-pagi ke Tumpang. Aksan adalah ketua rombongan karena dari semua yang berangkat ke Semeru cuma dia yang udah pernah nyampe’ puncak Semeru. Tapi kali ini dia masih da masalah di Tulungagung, pacare lagi sakit makanya dia nyusul ke Malang esok hari. Kalo Aksan g’jadi berangkat bisa gawat kita juga g’jadi berangkat deh. Kaya’e ceweknya g’sepenuhnya ngasih ijin Aksan naek Semeru. Tapi emang dia benar-benar sakit. Namaku Rangga n temen-temenku Matrik, Annas, Aji, Andi, Fajri, dan Sodiq berangkat dech ke Malang duluan naek kreta jam set.4. Sodiq g’bisa ikut naek dia lagi da final project kuliahnya padahal dia pengen banget bisa naek ma kita-kita. Dia juga belum pernah ke Puncak Semeru.

Kamis, 3 Agustus 2006

Kamis pagi, kita mo berangkat ke Tumpang tapi kita nunggu Aksan dulu yang masih di Tulungagung, yang menurut kabar terakhir dia kepancal sepur. Wah ternyata kreta da kakinya ya! Pasti sakit banget rasane. Akhire dia naek bus n sampe di kostannya jam 10 siang. Wah udah kesiangan kaya’nya. Aksan langsung packing barang-barangnya n ngecek semua perlengkapan yang dibutuhkan. Aksan dah terlalu capek, makanya kita bantuin dia biar bisa cepet berangkat. Jam kita nunjukin angka 11 siang, kita berangkat naek angkot yang sebelumnya dah pemanasan jalan kaki ke tempat cari angkot lumayan bikin pundak n kaki capek. Tapi semangatnya g’pernah padam donk, so pasti geto!

Sodiq temen kita yang paling baek hati, sayang banget g’bisa ikut bareng ma kita-kita naek ke Mahameru coz lagi da tugas padahal dia pengen banget. Kalo liat dia aku kaya’e merasa kasihan banget. Dia sempat nganterin kita sampe’ Tumpang. Nyampe’ Tumpang rencananya sich cepet cari Engkel ato Jep buat naek ke Ranu Pani. Dari Pak Sopir angkotnya katane suruh cari truck engkel di belakang pasar tetapi biasanya adanya pagi. Yach daripada g’dicoba kita coba kesana. Ternyata bener dah berangkat dari jam 5 pagi. Kita jadi kebingungan coz kayaknya plan kita ke Ranu Kumbolo ntar sore g’bakalan terlaksana coz jamnya dah molor lama, mana belum nyampe Ranu Pani coz susah cari jeep ma truck engkel. Akhirnya kita bagi tugas Aku n Andi cari kartu remi biar ntar kalo istirahat bisa sambil maen-maen (g’ngebosenin), sedang Aksan ma Fajri cari gembok coz kita g’da yang bawa gembok buat ngembok barang kita di Arcopodo.  Kita naek ke Puncaknya g’bawa ransel gedhe. Lain lagi ceritanya Annas ma Sodiq yang muter-muter cari Jeep atau kendaraan ke Ranu Pani. Akhirnya setelah dapat informasi dari orang-orang pasar kita ketemu ma orang yang biasanya nyediakan jeep buat para pendaki namanya Pak Yon. Dia yang ngurusin kalo da pendaki-pendaki yang mau ke Puncak Semeru. Pak Yon bilang kalau ntar sore jam 3 sore da Jeep yang mau ke Ranu Pani tapi harganya 30 ribu. Sebenarnya kalo kita punya uang ya langsung ambil tapi sayangnya temen-temen punya uangnya cuma ngepress. Jadi kita coba sabar ja cari truck yang lain. Aji ma Annas cari lagi truck engkel yang da dibelakang pasar Tumpang. Mereka ketemu ma Pak Rus. Katanya Pak Rus dia bisa nyariin truck buat kita tapi berangkatnya besok jam 3 pagi dengan harga 25 Ribu. Wah temen-temen jadi bingung lagi akhirnya kita coba tenang n mikir dengan nyantai ja. Kita coba ngomong-ngomong ke Pak Yon buat nurunin harga jeep tapi sama Pak Yon kita suruh nego ma Sopir Jeep. Suruh bilang kalo uang kita emang benar-benar pas-pasan. Dan setelah nunggu cukup lama, Jeepnya datang n kita nego ma Sopirnya, Alhamdulillah bisa turun dengan harga 25 Ribu. Beredar isu kalo di post perijinan pendaki setiap tenda, kamera, n handycamp dikenai restribusi. Wah bisa gawat, uang kita g’bakalan cukup. Tapi sama Pak Yon kita disuruh ngomong kalo g’tahu apa-apa tetang informasi itu n sekarang g’punya uang lebih. Waktu naek Jeep seru banget jalannya serem dengan pemandangan yang luar biasa keren. G’terbayangkan sebelumnya. kita sempat ketemu ma teman kita yang ada di Ranu Pani yang sedang da KKN anak Unibraw seniorku yang rumahnya dekat rumahku. Kaget aja kok bisa da ditempat yang sepi dari peradaban manusia. Namanya Prasetyo angkatan 2003 SMABOY. Temennya Annas, Matrik n Aksan. Kita nyampe post pendaki di Ranu Pani udah Magrib. Kita segera urus ijin, n cari tempat buat camp. Ternyata isu tentang penarikan untuk foto, tenda, n handycamp g’bener-bener terjadi. Kita mah seneng banget. Kita ngecamp di pondok Pendaki Ranu Pani. Kita bagi tugas da yang masak, n bikin tenda. Wuih rasanya udah bener-bener dingin banget. Jaket-jaket udah mulai dipake dibadannya anak-anak. Habis itu kita langsung tidur coz udah capek n besok perjalanan Kita jauh banget. Menurut rencana kita ke Kalimati coz menurut pengalaman Aksan n pendaki yang laen di Ranu Kumbolo suhunya bisa nyampe’ – 4 derajat celcius. Bisa dibayangin????! ……….

Ranu Pane, Jum’at 4 Agustus 2006

Jum’at pagi sekali…… Annas turun ke perkampungan ma Aji buat beli beras coz kaya’e persediaan kita g’cukup. Sedang aku ma yang laen bongkar tenda ma Packing. Juru masak kita kali ini Andi ma Fajri dia masak buat makan ntar. Aku cari air di Danau tapi airnya keruh akhirnya minta ke Penduduk. Wuih badanku serasa kaku sulit buat gerak n ngrasain semua yang aku pegang. Semua anggota badan rasanya tebal semua. Abis semuanya beres, pukul 8 kurang seperempat Kita siap buat berangkat ke Kalimati. Perjalanan cukup jauh diperkirakan 8 jam perjalanan. Uih keren jeh, belum-belum jalannya udah nanjak banget. Perjuangan baru dimulai. Tapi abis dapat ketinggian jalannya jadi agak enak cuma nyisir bukit-bukit. Tetapi jalannya jauh banget nyampe Ranu Kumbolo, aku g’sabar liat danau ini yang menurut cerita dari temen-temen yang laen Danau paling keren.Udah sekitar jalan 2,5 jam tapi kok g’nyampe-nyampe weh capek banget trus juga dingin banget. Kita nyampe’ di tempat tebing besar banget kalo g’salah namanya watu rejeng. Keren megah banget dari sini kita juga bisa liat Mahameru jelas banget dengan sesekali terlihat mengeluarkan kepulan asapnya. Kita sempat  foto-foto Mahameru di waju rajeng coz rugi banget kalo dilewatin. Tak lama kita nyampe’ jembatan katane Aksan berarti kita udah nyampe’ separo perjalanan Ranu Pane – Ranu Kumbolo. Waduh jauh banget deh????? Kita istirahat di situ ketemu ma rombongan org Prancis yang disertai porternya. Mereka kuat-kuat, kalo kita ma sibuk lemes sendiri. Trus anak sok ngomong Inggris semua.hehehehe skalian blajar bahasa Inggris kayaknya. Kira-kira seperempat jam jalan Kita ketemu ma tanjakan lumayan nanjak tapi aku kuat-kuatin padahal capek bgt. Aku genjot aja kakiku, ntar di atas istirahat pikirku. Wah di sini ku bener-bener jadi orang yang udah hampir patah smangat. Abis istirahat trus mo brangkat eh ternyata kakiku tiba-tiba kram. Gila ku g’prnh ngrasain kram yang sungguh-sungguh amat menyakitkan. Awalnya cuma satu kaki tapi satu sembuh kakiku, kaki yang lain ikut kram. Hal itu bolak-balik terjadi hampir dua jam. Aku dah putus asa rasanya, ku g’bisa nerusin deh kayaknya. Wah ku nyesel bgt, g’enak ma temen-temen tapi mereka nyantae aja malah nambah semangatku. Dukungku trus. Mereka malah bilang klo salah satu dari kita g’lanjut, semua juga g’bkalan lanjut sesuai janji kita dibawah. Wah hebatku punya sobat-sobat yang hebat. Tiba-tiba matrik usul buat foto-foto dech bikin suasana jadi rame lagi. Kita foto sedang cari sinyal coz kita sempet bisa sms ma temen-temen di rumah. Setelah kondisi kakiku dah membaik kita coba lanjutin perjalanan. Kata aksan sech tinggal dikit perjalanan kita ke ranu kumbolo. Tapi perasaan dah setengah jam kok g’nyampe-nyampe… udah mulai frustasiku. Emang sech jalannya bonus semua tapi ya pengen cepet-cepet ketemu ma ranu kumbolo. Dengan segala kecapekan kami tiba-tiba ku liat sesuatu yang sangat indah di depanku. Danau biru luas membentang dihadapan kita…. Sungguh takjub kami memandang membuat rasa lelah dipundak kami mulai memudar perlahan melihat pesona dari ciptaan yang Maha Besar. Mungkin salah satu keajaiban hidupku bisa tersenyum melihat indahnya surga dunia. Serasa berada di lain dunia. Tak sabar untuk segera menjamah dinginnya ranu kumbolo, kami segera untuk turun menuju pondok ranu kumbolo.

Di pondok ranu kumbolo kami bertemu dengan seorang team SAR yang sedang mencari anak hilang di Semeru.

Kami kaget dengan adanya kabar ini….. semakin buat hati kami was-was. Bapaknya bilang kalo kami menginap di ranu kumbolo lebih baek kami kembali ja ke ranu pane coz semeru mau ditutup untuk pencarian anak hilang. Tapi jika langsung ke Kalimati atau arcopodo g’papa lanjut perjalanannya. Sesuai rencana awal kita emang mo ngecamp ke kalimati jadinya ya kita diijinin buat nerusin perjalanan. Di pondok ranu kumbolo kami istirahat untuk menyiapkan tenaga dan makan siang coz kita belom makan siang sekalian cari air buat persediaan perjalanan coz diatas dah g’da air. Disini adalah supply air yang terakhir. Ada sech air di kalimati tapi harus turun sejam. Katanya airnya cuma menetes dari batu blom tentu ada dan biasanya banyak macannya coz buat minum macan-macan di semeru…… Jadi siap-siap banyak air dari sini. Wah anak-anak pada mengeluarkan semua bekalnya. kusech mencoba buat pulihkan kakiku yang baru ja kram tadi. Setengah jam kita makan siang n ngisi air.

Dah seger kita dah siap buat berangkat lagi sekitar jam satu siangan. Setelah cek packing semua n foto-foto kita siap nglanjutin perjalanan. Sebelum berangkat seperti biasa bikin lingkaran persahabatan n berdo’a biar perjalanan kita lancar. Di depan udah nunggu tanjakan yang bener-bener nanjak namanya tanjakan cinta. Denger-denger sech katanya kalo kita lewati tanjakan Cinta tanpa berhenti, trus g’liat blakang n mbanyangin orang yang kita cintai ntar bisa jadi pasangan beneran. Rada percaya n g’percaya tapi ya gimana coba ja dech buat nglewati tanjakan cinta tapi ya geto akhirnya sampe’ tengah ya bener-bener megap-megap kehabisan oksigen jadinya ya berhenti deh…… Sumpah bener-bener nanjak banget dech g’bisa bayangin capeknya udah kaki baru ja kram…. tenaga yang baru diisi harus dikeluarkan banyak buat naek tanjakan  cinta tapi sampe’ atas bukit ku g’nyangka da pemandangan yang indah banget. Ada padang rumput luas banget di depan kita. Nech tempat diberi nama Oro-Oro Ombo. Tapi memang bener-bener luas. Wuih bener-bener Semeru selalu buat kejutan bagi para pendakinya. Kita berjalan ditengah padang rumput serasa dialam yang sejuk dan indah tiada duanya didunia ini. This very Great!!!!!! Angin bertiupan menggoyangkan tangkai alang-alang yang begitu banyak mendiami dataran Oro-Oro Ombo.

Oro-Oro Ombo

Setelah beberapa saat kita melewati Oro-Oro Ombo, muncul vegetasi pinus yang lumayan lebat. Tempat ini dinamakan Cemoro Kandang. Diperjalanan Cemoro Kandang kita menyembunyikan persedian air sebesar satu jerigen 5 Liter. Jalan setapak didaerah ini terdapat tanjakan yang cukup menguras tenaga karena udah lama kita berjalan dari Ranu Pane tadi pagi. Sore itu, akhirnya kita sampai di Jambangan, lembah yang berisi tanaman edelweis disana sini. Kalimati sudah dekat dari sini. Akhirnya kita segera menuju Kalimati karena waktu yang sudah memasuki sore hari. Setelah beberapa saat kami akhirnya sampai di Kalimati tepat pada magrib hari. Disini anginnya kencang sekali karena letaknya yang berada di punggungan antara dua gunung. Sehingga angin masuk ke hutan lewat Kalimati. Tempat ini dipenuhi pasir-pasir dari letusan Semeru dan beberapa tanaman Edelweis. Didepan adalah Gunung Utama dari Semeru. Terlihat megah dan sangat menakutkan dengan kepulan asapnya. Akhirnya kita segera mendirikan tenda dan memasak karena hari sudah memasuki malam dan dinginnya bukan main. Bahkan rasanya api sudah tidak terasa panas lagi. Tenda yang kami pasang sempat terjungkal lari terbawa angin. Tidak tahan dengan angin dan dinginnya Kalimati, kita segera makan dan tidur karena hari ini sudah terlalu berat perjalanan yang telah kita lalui. Malam itu kita tertidur di bawah dingin dan angin yang terus bernyanyi meniupkan pepohonan yang ada. Kamipun tertidur…..

2 responses

  1. nia

    wow amazing bro..sebuah prjlnan yg tak bs trucpkn..seru n menantang

    21 July 2009 at 6:11 pm

  2. Jk

    9 March 2010 at 3:24 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s